Memfasilitasi Anak Nakal

Pagi-pagi di hari sabtu, sambil jagain anak main air dan berlagak jadi tukang cuci mobil.

Istri : Cin, aku boleh cerita-cerita??

Suami : (sambil cengar-cengir) Ya boleh lah sayang. Apa sih yang enggak buat kamu…

Istri: Halah gombal…. (sambil tersipu malu-malu mau)Β πŸ˜€

Suami : Mau cerita apa sweetyku sayang…. ???

Istri : Gini lho cin, kapan hari aku pas ketemuan ma emak-emak kekinian. Kita ngoberol-ngobrol tentang kenakalan anak balita.

Ya aku cerita aja, kan pada dasarnya balita tu selalu bergerak. Belum lagi kalau yang kinestetik. Jadi wajar kan kalau balita lari-lari, naik-naik kursi, gerak terus gak bisa diam…

Suami : Iya sih. Terus emang kenapa ?? Pasti ada yang menanggap kalau anak banyak gerak itu adalah anak nakal ya ?

Istri : Hehehe… Kok kamu sakti sih, bisa baca isi pikiranku ?Β πŸ˜€
Jangan-jangan, kamu juga bisa lihat isi hatiku padamu donk…..

Suami : Ya iyalah. Kalau aku ga bisa baca isi hatimu. Gak mungkin donk kamu jatuh ke pelukanku… (sambil nyengir bahagia campur ngeledek)

Istri : Kembali ke topik ya…..!!!! Nggombalnya dilanjutin entar malam ajah….

Aku lalu bilang ke mereka gini. “Ibu harusnya bersyukur punya anak balita nakal. Suka lari-lari, naik-naik kursi, geraknya banyak dan gak bisa diam”.

Terus ibu-ibu itu pada kaget aku bilang gitu. Mungkin dalam pikiran mereka, kok aku malah mendukung anak nakal.

Lalu aku lanjutin gini, “Kalau anak banyak gerak, berarti anak ibu sehat. Dan misalnya ibu paksa anaknya untuk diam.

Mungkin dia akan diam. Tapi energi nakalnya masih ada. Lalu coba ibu bayangkan, ketika usianya semakin bertambah, dan energi nakalnya belum tersalurkan. Bisa jadi nanti dia tambah besar, tapi masih suka naik-naik kursi. Apa malah gak malu-maluin.”

Terus cin, mereka pada ketawa ngakak. Tapi maksudku bener kan cin ??

Suami : Aku sepakat sama kamu. Memang sebaiknya anak itu diberikan kesempatan, atau bahkan diberikan fasilitas untuk nakal sesuai usianya. Nakal itu kan maksudnya rasa ingin tahu yang tinggi, explorasi kemampuan fisik diri, eksperimen, dan lain-lain.

Jadi ketika anak sudah tuntas kenakalannya pada usianya, maka kenakalan tersebut tidak terbawa pada usia berikutnya. Maksudmu gitu kan sayang ??

Istri : Iya… Maksudku gitu.

Suami : Berarti, bisa jadi kalau ada laki-laki usia dewasa, sudah berkeluarga, dan masih suka goda-goda cewek. Bisa jadi masa nakal saat remajanya belum tuntas ya ??

Istri : Bisa jadi gitu sih…………… Hayo… Kamu juga suka goda-goda cewek ga ??

Suami : Ya enggak lah sayang. Kan ada kamu….

Istri : Ooooooooo….. gitu ya….. Gak goda-goda cewek pas ada aku aja. Terus kalau gak ada aku??
(sambil cubit-cubit mesra perut suaminya yang agak endut)

Suami : (Ketawa-ketawa kegelian)

WordPress SEO fine-tune by Meta SEO Pack from Poradnik Webmastera